Suatu saat, di suatu tempat di Cirebon, dua orang perantau Sumatera Barat asal Batusangkar bertemu dengan asal Solok.

“dari mana, Bang?”

“ambo dari Sangka, awak dari ma?”

“Ambo dari Sumani, Solok..”

Begitulah, akhirnya dua orang Minang yang dipertemukan nasib di Cirebon itu larut dalam bahasa ibunya, bahasa Minang.

 

Suatu saat, di suatu tempat di Batam, dua orang perantau Jawa Timur asal Surabaya bertemu dengan asal Malang.

“dari mana, Bang?”

“aku arek Suroboyo, awakmu  nang endi Cak?”

“Aku kera ngalam..”

Begitulah, akhirnya dua orang Jawa Timur yang dipertemukan nasib di Batam itu larut dalam bahasa ibunya, bahasa Jawa Timuran. Dengan logat yang agak meledak-ledak penuh semangat.

 

Suatu saat, di suatu tempat di Grage Mall Cirebon, dua orang desa asal Jamblang bertemu dengan asal Watu Kruyu, Purbawinangun.

“dari mana, Mas?”

“Saya dari Jamblang, Pecung Wetan…”

“Loh, kok nganggo bahasa Indonesia-an..”

“Soalnya saya sudah ‘bli kelingan’ lagi… maklum, saya kan lama di Jakarta Mas…”

Begitulah, akhirnya dua orang satu kecamatan yang dipertemukan nasib di Grage Mall itu larut dalam bahasa nasionalnya, bahasa Indonesia. Dengan logat yang agak aneh penuh semangat.

 

Nang apa isin, basa Cerbonan Kang ? Basa Cerbon iku dudu dosa, dadi wong Cerbon gan dudu panjaluke kita, tapi takdir Yang Maha Kuasa.

Wong Minang bae, lamun ketemu langsung basa Minang-an. Wong Batak, Wong Sunda, apa maning wong Papua.

 

Lha, kita pada-pada wong Cerbon, kadang isin karo identitas’e dewek?

Sampeyan’e njaluk tah, lahir ning Cerbon kuh?

Iklan